ada yang kerja

versi bahasa Kupang :

a : “sn enak a, sn jadi pawe obor untuk paskah..”

b : “hee..? jadi…! ”

a : “ko kemarin ketua ikmasti bilang sonde jadi. polres sonde kasi ijin”

b : “na itu kemarin. malamnya tuh ketua panitia dapat telp dari polres. dong bilang boleh sa pawe”

a : “berarti keputusannya dong rubah. waktu pi minta ijin pertama kan dong sonde kasi ijin. kok bisa e?”

b : “iya.. katanya setelah itu dong ada rapat trus dibahas ulang”

a : “berarti ada yang angkat kembali, trus keputusan awal dirubah.”

b : “begitu sudah ma. ko tadi malam ketua panitia dapat telp bilang boleh buat pawe..”

a : “wii… berarti ada orang baek yang mau angkat kembali ko bahas itu larangan tu”

b : “itu su.. padahal kan su putuskan kalo sonde boleh”

a : “memang.. senang e klo ada orang2 begitu”

b : ” . . . ”

a : “yang begini, yg kecil2 ni, kadang2 kotong sonde perhatikan..”

b : “maksudnya … ?”

a : “begini ni, ktong sonde sadar, pasti ADA yang KERJA

b : “….. iya …. ”

* * * * * * * * * * * *

versi bahasa indonesia :
a : “wah.. katanya nggak jadi pawai obor untuk acara paskah ya?”

b : “loh..? jadi kok .. ! ”

a : “kemaren katanya ketua ikmasti nggak jadi. nggak dapet ijin dari polres”

b : “lha itu kan kemarin. malamnya ketua panitia dapat telp dari polres. katanya udah dikasih ijin”

a : “wah, berarti ada perubahan keputusan dong. waktu minta ijin pertama kan nggak dapat ijin. kok bisa ya?”

b : “iya.. katanya setelah itu ada rapat, trus dibahas lagi”

a : “berarti ada yang angkat kembali masalah perijinan itu, trus keputusan awal dirubah”

b : “ya mungkin begitu.. waktu ditelpon malamnya, ketua panitia dikasih tau klo udah dapet ijin..”

a : “wah… berarti ada orang baik yang mau ngangkat lagi soal perijinan itu di dalam rapat”

b : “kayaknya gitu…. padahal awalanya udah ada keputusan, nggak dikasih ijin”

a : “emang.. seneng skali klo ada orang2 baik sperti itu”

b : ” . . . ”

a : “yang kayak gini, yg kecil2 gini, kadang2 nggak diperhati´in ya..?”

b : “maksudnya … ?”

a : “kita nggak sadar tapi kayaknya ADA yang KERJA

b : “….. iya …. ”

* * * * * * * * * * * *

itu percakapan nyata yang terjadi di warung makan nanda di kemiri barat, antara 2 orang anggota ikmasti. lagi bahas tentang pawai obor yang awalnya nggak dikasih ijin dari polres.
trus ternyata didalam rapat berikutnya ditinjau ulang trus akhirnya dikasih ijin juga.

awalnya cuma mikir kalo ternyata ada orang baek di kalangan polres yang minta peninjauan ulang masalah perijinan itu. trus setelah dibahas ternyata dikasih ijin juga. trus malamnya ketua panitia ditelp ngasih tau klo udah dikasih ijin..

ternyata setelah dipikirkan lagi… terlintas pikiran bahasa ada SESUATU YANG LAIN yang sedang bekerja… ada OKNUM lain yang nggak keliatan yang kerja..

kesimpulan yang cukup bikin terharu mereka yang mudah terharu.. termasuk yang omong.. 🙂

memang pada akhirnya dengan banyak sekali pertimbangan, yang dilakukan dengan matang sekali, acara pawai obor, sekalipun telah mendapatkan ijin, tetap tidak dilaksanakan.

namun, yang berbekas dari percakan mereka, kesimpulan mereka, bahwa ada pekerjan, ada bantuan, ada campur tangan yang tidak terlihat..

semoga bisa menjadi pelajaran bahwa Yang Maha Kuasa bekerja melalui
cara² yang tidak luar biasa,
cara² yang tidak ajaib,
cara² yang manusiawi,
cara² yang luput dari perhatian kita.

Deo Gratia

Leave a Reply

Your email address will not be published.