nge-bis lagi

tau gak? dulu banget tuh, waktu awal², kuliah, skitar 2 taon-an, tiap bulan minimal 2 kali naek bis salatiga-jogjakarta, sampe akhirnya, perjalanan skitar 2.5 jam di atas bis tuh dah biasa. bahkan waktu masih SMA dulu, klo pulang, naek pesawatnya dari denpasar. dari salatiga ke denpasar-nya naek bis juga. kalo maen2 ke semarang juga (gak ada pilihan laen) nge-bis. kadang² klo udah lama gak naek bis jadi pengen. belakangan ini (beberapa taon), udah jaraang banget naek bis. bahkan udah gak pernah lagi. ke jogja, semarang, solo, seringnya nyewa mobil, nyetir sendiri. bahkan beberapa kali nyewa motor. emang enak juga sih pake kendaraan non-bis. gak terlalu capek, gak pake nunggu, gak pake bau ketek-nya kenek. tapi ternyata panggila untuk jadi penumpang bis tuh masih ada loh. jumat kemaren (23 november 2007), jadwal pesawat pulang ke kupang (dari surabaya) jam 4:50pm. dengan sengaja, emang beli yang sore, soalnya paling murah (saat itu). nah perjalanan ke surabaya, biasanya, pake travel. berangkatnya malam skitar jam 8pm. nah, klo sore bgini, bisa juga tetep pake travel, 1 hari sebelumnya. kalo travel yang pagi sih gak bakal sempet. soalnya nyampe surabaya bakal malam. dengan sangat sengaja, nekad, ke surabaya naek bis aja. lagian tas yang dibawa juga gak banyak² amat. cuma ransel 1, dus 1, tas kecil 1. ya udah, jam 6am naek bis ekonomi (di jetis) ke solo. jam 8:30am bis patas dari solo berangkat menuju surabaya, sampe sana udah sekitar jam 1.30pm. langsung ngejar bis damri yang jurusan juanda, bis-nya berangkat skitar jam 2pm, lewat dikit. walhasil sampe di juanda hampir jam 3. tepat banget!!!! langsung check in trus nongkrong di ruangan situ.

ambil kesempatan, mumpung blom harus masuk ruangan tunggu, blom jam 4pm. masuk ke wc, ganti baju, sikat gigi, cuci muka (hehe). klo ruangannya agak luas dikit, mandi bisa menjadi pilihan. selanjutnya duduk aja bengong di situ ngeliatin orang² lewat. waktu panggilan untuk menuju ke ruangan tunggu dikumandangkan, dengan kecepatan tidak tinggi, diriku menuju ruangan yang disebut² itu. emang sih, gak langsung masuk, bediri² dulu di luar, pengennya kalo masuk, langsung mnuju psawat aja. pengumuman selanjutnya, seperti yang sering terjadi pada penerbangan siang/sore, penerbangan ditunda sekitar 1 jam lagi. ya udah, mondar² lagi, maenan eskalator yang datar (namanya apa tuh?), sambil mengira² berapa kecepatannya jika kita diam dan jika kita tetap berjalan di atas eskalator. ternyata kecepatan itu cukup cepat, untuk membuat kepala pusing kalo ngeliat ke samping & pas berhenti. bahkan sangat cepat menimbulkan prasangka bahwa kita terganggu mental bagi orang laen klo terus²an maenan di situ. sebelum itu terajadi akhernya dengan terpakan diriku harus mencari maenan laen. well, di bandara mana ada hal menarik, sempet liat² buku, ada yang bagus, harganya lebih bagus. buku yang pasarannya skitar 30-40 ribu, dijualnya di situ 80 ribu. mampus, uang asuransi aja gak bayar, hehe..

akhirnya, pengumuman yang diidam²kan itu akhirnya terdengar juga “bagi para penumpang yang sudah lelah bermain eskalator datar. silahkan menaiki pesawat”.. hehe… keren juga, udah lama gak take off malam. cahaya matahari masih kliatan remang², lampu² jalan, lampu² gedung udah nyala. pas pesawatnya take off kliatan bulan nongol di jendela dengan bundarnya. pas banget, bulan purnama. keren deh.. penerbangan lancar sampe kupang skitar jam 8pm. bagus juga kupang dilihat dari atas diwaktu malam. banyak lampu, cukup banyak dan tidak banyak sekali. masih kliatan kok daerah² gelap. yang paling menarik perhatian waktu itu tuh lampu gedung bank-NTT. kenapa? liat aja sendiri….

akhirnya dengan demikian maka sampailah diriku ini di kota kelahiranku ini untuk yang terakhir kalinya di tahun ini, hehe… cukup segini dulu post ini, sampe jumpa, udah ngantuk ini….

ps:kupang teramat sangat panas ini!!!!

Leave a Reply

Your email address will not be published.